Sunday, 20 May 2012

Ikhlas, sesuatu untuk dipelajari

Belakangan ini Allah banyak mengajar saya tentang ikhlas. Banyak perkara yang saya baca secara rawak menyentuh tentang ikhlas. Maka, saya kira ini adalah waktu yang baik untuk muhasabah diri tentang sejauh mana kita ikhlas dalam kehidupan, dalam amalan, dalam menjadi hamba Allah azzawajal.

"Seseorang yang menuntut ilmu untuk membantah (berhujah) dengan orang bodoh, bermegah dengan ulama' dan mendapat perhatian, maka dimasukkannya ke dalam api neraka." Hadis yan dihasankan oleh Al-Bani.

Sudah banyak dikisahkan ketika zaman Rasulullah saw bahawa sesetengah muslimin yang berbuat kebajikan seperti pergi berperang dengan orang kafir yang akhirnya tidak mendapatkan apa-apa melainkan sanjungan manusia seperti mana yang diniatkan. Pahala syahid terhapus begitu saja.

Manusia hanya akan mendapat apa yang diniatkan. Jika duniawi yang dihajati, maka hanya dunialah yang akan digenggamnya, sedangkan akhirat tidak pula mendekatinya. Wahai! Amatlah rugi manusia itu dengan kerugiaan yang sebesar-besarnya , sedangkan reda Allah itu lebih utama, dan kita hanya mempunyai waktu ini untuk mengumpul bekalan sebelum Hari Hisab kelak.

Maka, ditujukan untuk diri dan semuanya yang ditentukan Allah untuk membaca catatan hati ini, marilah kita semua mengikhlaskan hati dan jiwa untuk mencari reda Allh swt. Bukan sanjungan manusia, bukan kenikmatan dunia.

Allah ghayatuna.

P/s: Beberapa hari lalu, semasa saya menaiki bas pulang ke rumah, saya disapa oleh seorang mak cik (sudah lama saya memerhatikannya, dan rupanya dia juga sudah lama memerhatikan saya). Perkara pertama yang dicakapkan pada saya : "Letaklah pergantungan yang utama kepada Allah, bukan pada suami."

Kemudian, dia berbicara pula tentang ikhlas. "Memang mudah nak cakap tentang ikhlas. Semua orang boleh cakap. Tapi ikhlas yang sebenar itu bukannya mudah."
Mak Cik Farzan segera mencapai tangan saya, lalu memegang erat.
"Jangan lalai dengan kehidupan."

Dan petang itu menjadi petang yang sangat bermakna bagi saya.

No comments:

Post a Comment