Friday, 30 March 2012

Bagaimanakah kita saat ini?

Sedangkan pada kebanyakan masanya, kita sangatlah ghairah dalam mencipta kehidupan dunia, lantas melupai hakikat kehidupan manusia.

Kita bergembira, bergelak ketawa bersama teman, namun sedikit sekali saling memperingati kematian.

Kita tersenyum yang sangat lebar, tetapi sangatlah sedikit menangisi segala kesalahan dan dosa di hadapan Tuhan.

Kita merasa cukup pada amalan akhirat, namun tidak pernah cukup-cukup mencari bekalan untuk dunia.

Sedangkan, wahai manusia jika engkau menyedari,
Dunia hanyalah kenderaan menuju destinasi akhirat.
Apalah guna terlalu asyik mencantikkan dan membaiki kereta,
sehinggalah lupa untuk memandunya ke tempat tujuan sehingga suatu masa,
masa mengembara telah tamat, tibalah waktu hisab.

Di situ, tiada guna berduka lara, sedangkan suatu pun tidak mampu diubah lagi.

Manusia, kita sangat asyik di sini,
dengan segala kemewahan dan kesenangan,
kegembiraan dan keceriaan,
sampai terlupa titik tolak perjalanan insan.
Kerana manusia, tidak diciptakan tanpa tujuan, 
melainkan untuk menjadikan kehidupannya sebagai sembahan untuk Tuhan.

Bagaimana kita saat ini, adakah diredai Tuhan dan sekalian makhluk langit.
Atau, kitalah yang tidak habis-habis dilaknat malaikat atas keingkaran kita?

Andai umur kita samalah seperti penghulu anbiya' itu,
perjalanan kehidupan ini masih jauh, 
maih banyak liku dan duri untuk dilalui,
dan merasai pahit maung kehidupan itu,
yang menguji keberadaan kita di sisi Tuhan.

Maka, moga kita melakukan segala persiapan selengkapnya,
dengan ilmu dan hikmah para ulama',
dengan hati yang bersih dan ikhlas,
dengan akal yang sejahtera dan cerdas
yang memampukan kita mengorak setiap langkah dengan berjaya..

Sungguh, tiada yang memberikan kekuatan melainkan Allah.
Tiada yang memberikan belas kasihan pada hari hisab melainkan Allah juga.

Moga kita terus menjadi hamba Tuhan yang Ar-Rahim itu.
dan moga dengan rahmat-Nya, kita selamat dari azab seksa neraka jahannam.

No comments:

Post a Comment