Tuesday, 21 February 2012

Takdir-takdir yang Perlu Dihadapi

Takdir-takdir Tuhan, satu-satu telah kuhadapi,
aku tertanya lagi, apakah takdir seterusnya.

Satu-satu Tuhan aturkan,
semuanya mewujudkan persoalan,
tak tersinggap, tak diketahui,
hingga suatu hari apabila telah dihadapi.

Aku bertanya lagi, mengapa begini?
Dulu semuanya baik, hingga hari ini semua diragut perasaan.
Ah, emosi, kenapa engkau begitu berkuasa sekali?

Dengan hati kita menyentuh hati manusia,
Dengan hati juga kita melukai hati manusia.
Sungguh hati itu, ada masa ia putih bersih
dan kadang-kala hitma pekat.

Wahai Tuhan yang mentakdirkan semua ini,
yang memperkehendakkan aku menghadapi semua ini,
Wahai Tuhan yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui,
aku pohon kembalikan segalanya kepada yang asal atau lebih baik.

No comments:

Post a Comment