Thursday, 2 February 2012

Gema Salam dan Selawat

Segala puji-pujian bagi Tuhan seluruh alam. Subhanallah! Tiada kalimat yang lebih suci untuk menyatakan kebesaran Allah yang Maha Agung itu. Serta, selawat dan salam ke atas junjungan besar Rasulullah saw. Nabi Muhammad, pembawa rahmat yang nurnya memancar seperti bulan yang indah di waktu purnama. Siapalah kita melainkan kita hanyalah hamba Allah swt yang hina. Kita bukan sahaja mengemis kasihnya Allah swt malahan, kita juga menagihkan syafaat baginda saw di akhirat kelak. Masya-Allah, betapa baginda saw merupakan rahmat buat seluruh alam dari Allah yang Ar-Rahman dan Ar-Rahim itu.

Belakangan ini, sudah mula merasai gema salawat juga nasyid, mengalunkan salam buat baginda saw. Hati kadang-kala menjadi pilu. Hari2 seperti hari ini sudah banyak berlaku. Hari yang penat serta melelahkan. Namun, tiadalah kita mengharapkan kekuatan melainkan daripada kekuatan Allah. Dan tiadalah kita juga mengharapkan keredaan melainkan keredaan Allah dan Rasul-Nya.

Apabila umat Islam hari ini berjuang, mereka tiadalah berjuang melainkan untuk Islam. Bagaimanakah perasaan Rasulillah terhadap umatnya yang sedang berjuang ini. Sungguh, perjuangan kita tidaklah sama seperti anak2 di Palestin walaupun hati ini mengharapkan diberikan kudrat sekuat mereka.

Diberi tugasan mencari tentang profil seorang sahabat, Mus'ab bin Umair, saya sangat terkedu terhadap pengorbanan beliau. Apatah lagi, segala pengorbanan yang telah dilakukan oleh Mus'ab ditangisi oleh Rasulullah saw. Maka, apakah ada lebih kemuliaan daripada melihat Rasulullah saw menangis melihat perjuangan serta pengorbanan yang dilakukan oleh kita?

Bukanlah hati ini berhajat melihat tangisan Rasulullah saw, melainkan kemuliaan terhadap tangisan Rasulullah saw itu terhadap umatnya yang sedang berjuang. Bukanlah diri ini layak mendapat kemuliaan sehebat itu, sedangkan diri ini penuh dengan kefakiran dan kecelaan.

Bagaimanakah suatu hari nanti, jika kita berpeluang berjumpa dengan Rasulullah saw, apakah yang kita ingin lakukan?

Adapaun, diri ini sangatlah malunya jika dapat bertemu dengan baginda saw ,sedangkan baginda ialah qudwah kita, kita mati kerana agama yang dibawanya, kita hidup juga di bawah lembayung agama yang dibawa oleh baginda saw. Malunya diri, bagaimanakan kita katakan kepada baginda saw, kita tidak mampu memelihara kebaikan generasi yang telah baginda saw bina suatu hari dulu. Khalifah sehebat Abu Bakr, Pahlawan sehebat Umar, Dermawan sebaik Uthman dan Ilmuwan sebaik Ali tidak lagi wujud di zaman ini. Bukannya umat ini sedikit, bahkan banyak bilangannya! Tapi, banyaknya umat ini tidak membawa makna melainkan sia-sia belaka. Segala kudrat dan tenaga umat banyak dibazirkan untuk perkara yang menzalimi diri serta merugikan agama sendiri.

Ya Rasulullah, sesunggunya kami adalah manusia yang beriman terhadap ajaran yang telah dibawa olehmu. Kami beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, Malaikat, Kitab, Hari Qiamat serta qada' dan qadar Allah. Saksikanlah bahawa kami adalah manusia yang telah mengucapakah : Tiada Tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah pesuruh-Nya!

Ya Allah, sampaikan salam dan salawat kami ke atas Muhammad, utusan-Mu itu. Tiada yang diharapkan melainkan Engkau menjadikan kami termasuk dalam golongan yang menjadi penyambung pembawaan risalah yang benar ini. Ya Allah, berikanlah kami kebaikan dunia dan akhirat serta dijauhkan dari azab api neraka!

No comments:

Post a Comment