Wednesday, 15 February 2012

Adakah Kita Banyak Membenci?

Bismillahirrahmanirrahim.

Renungkanlah diri kita. Adakah kita banyak membenci?

Seorang muslim, hatinya sentiasa tentang dan tenteram kerana dia seharusnya banyak mengingati Allah. Begitulah yang telah dinyatakan Allah di dalam Al-Quran, bahawa :

[Ar-Ra'd : 28]

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan mengingati Allah itu, tenang tenteramlah hati manusia."


Dan hati yang tenang tidak hadir apabila seorang insan itu penuh dengan kebencian.
Muslim seharusnya bebas daripada sifat benci-membenci, dengki-mendengki, caci-cerca muslim yang lain. Bagaimanakan seorang muslim mencaci muslim yang lain apabila sepatutnya muslim itu bersaudara? Sehinggakan Rasulullah saw menggambarkan bahawa muslim itu seperti bangunan2 yang kukuh. Dan baginda saw menggambarkannya dengan memasukkan jari2 tangan baginda yang kanan ke jari2 tangan yang kiri, menunjukkan kukuhnya ikatan perpaduan para muslimin.

Sesungguhnya seorang muslim itu adalah seorang yang pemaaf atas segala hal yang remeh-temeh, yang tidak berkaitan dengan aqidah islamnya. Itulah yang dicirkan Allah sebagai manusia yang beriman di dalam Al-Quranul Karim, seperti apa yang terdapat dalam:

[Ali Imran :132]

"Dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang lain, Allah menyintai orang yang berbuat kebajikan."

[Al-A'raf : 199]

"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma'ruf serta berpalinglah dari orang-orang yang jahil."

[Al-Baqarah : 263]

"Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik daripada sedekah yang diiringi dengan tindakan yang mneyakiti. Allah Maha Kaya, Maha Penyantun."

Kata2 seorang muslim bukanlah kata2 yang tercemar dengan kenistaan, melainkan penuh dengan kemanfaatan. Tidak mencela manusia yang lain walaupun sememangnya setiap manusia itu tercela sifatnya.

Walaupun seorang muslim itu melakukan kesalahan yang terlampau jelas dan sangat bertentangan dengan syariat Islam, bencilah perbuatannya, bukan dirinya. Janganlah memandang seorang muslim yang bersalah dengan jelingan yang menghina. Sungguh, orang muslim itu saling berkasih-sayang.

Saya menulis ini , untuk muhasabah diri sendiri, juga ikhwah dan akhawati fillah yang insya-Allah mendapat naungan Arasy di akhirat kelak.

Moga kita dapat mengikis sifat benci-membenci yang akhirnya mewujudkan suasana permusuhan dan menggoncang perpaduan umat Islam.

Saya mohon maaf atas segala kesalahan saya. Sungguh, saya benar-benar mohon maaf!

No comments:

Post a Comment