Monday, 9 January 2012

Inferiority, Mental Disorder etc. etc. etc.

Hari baru minggu baru tahun baru ini, banyak kegagalan saya berlaku. Saya lupa untuk menguruskan banyak perkara, juga tidak berjaya melihat semua perkara satu bersatu dengan teliti. 6 kesalahan utama telah saya lakukan. 6 bukan angka yang sedikit. Tambahan pula, keenam-enam itu adalah kesalahan major yang tidak patut dilakukan. Maka, saya mengecewakan diri saya sendiri juga guru-guru, mungkin juga sahabat2 saya sendiri.

Saya sangat terkesan dengan kata2 cikgu ketika mesyuarat tadi. Penuh makna juga penghayatan. Setiap satunya seperti terkena pada batang hidung sendiri.

-Jangan bebankan tanggungjawab seorang diri, bahagikan tanggungjawab dengan yang lain.

-Percaya antara satu sama lain

-Buat kerja dalam keadaan seronok

-Bantu-membantu dalam kerja berpasukan

-Atasi masalah terasa hati dalam kalangan rakan sekerja

Kadang2, semakin lama, saya semakin menyedari hakikat kekurangan diri yang tidak melayakkan saya berada dalam barisan kepimpinan.

Inferiority. Adakah ia perkataan yang tepat?

Mungkin, ya, kadang kala.

Ia seperti menghantui saya saban hari.

Ops. Jangan 'google' di internet tentang perkataan itu. Kerana saya pasti anda akan memahaminya sebagai salah satu penyakit mental.

Uh, saya pesakit mental?

Tidak! (jeritan dalam batin)

Saya tidak mengharapkan kekuatan melainkan kekuatan Allah. Sungguh, saya manusia yang lemah. Tidak punya daya dan kekuatan. Melainkan semua atas pertolongan Allah.

Saya risau (walaupun risau yang berlebihan sangat berbahaya) pada diri saya. Adakah saya berjaya menjalankan tugas saya sebaiknya?

Saya mahu sebelum saya menjejakkan kaki keluar dari sekolah, mencapai cita2 saya pada sekolah, juga cita2 guru2 dan sahabat2 pada sekolah kami. Cabarannya pasti besar, bukan semudah merempuh benteng padi setebal 2 inchi saja.

Saya harap saya tidak memperbesarkan masalah yang kecil, kerana masalah kecil itu terlampau banyak yang jika diperbesarkan hanya menambah beban yang tidak perlu pada diri.

Setiap pagi, saya ke sekolah bersama sahabat saya (tingkatan 2) dengan menaiki kenderaan pacuan empat roda yang dipandu oleh ayahnya. Masya-Allah. Pak cik merupakan seorang yang penuh hikmah. Setiap kata2nya juga perbuatan. Juga, pak cik suka berjenaka yang membuatkan keadaan pagi di dalam kereta penuh ceria.

-Hidup ini, jangan diperbesarkan masalah2 yang kecil.
.......

Hidup. Selagi kita bernyawa, maka tiada kemudahan nyata.

Maka, Allah rabbul 'Izati, yusahhil.

~Lahaula wala quwata illabillah~

Allah, permudahkan kami, jangan Kau susahkan.

2 comments:

  1. adinda, team work!! jangan lupa itu =) work as a whole family =) inshaAllah pasti kamu akan menemui titik persamaan itu asalkan kau tidak patah semangat untuk terus mencarinya! i believe in u my sista =)

    ReplyDelete
  2. Thank You kak hajar. Ive been trying my best lately to develop and master such skills. Needed indeed. =)

    ReplyDelete