Tuesday, 27 December 2011

Bersatu hati, Kenapa tidak kita?

Suatu masa itu, pihak muslimin dan muslimat asrama bertengkar besar. Entah kenapa masa itu ada saja masalah yang timbul.

Minta maaf jika coretan ini benar2 melukai hati sesiapa. Sedikitpun tidak berniat begitu melainkan sekadar melakarkan coretan hati dan muhasabah diri yang boleh kita ambil.

Hari esoknya, saya mendengar luahan hati sahabat asrama. Saya dimaklumi tentang perkara tersebut.
Agak kecewa juga, kenapa selalu jadi begitu.

Dan malam itu, seusai solat Maghrib, saya membuka Al-Quran, membacanya dan mentadabbur maknanya..

.. tiba2 terkena pada ayat ini :

Surah Al-Hujurat ayat 9, 10, 11, 12 dan 13.

[9]
Dan jika dua puak dari orang-orang yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku zalim terhadap yang lain, maka lawanlah puak yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah; jika ia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara); sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.
[10]
Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.
[11]
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.
[12]
Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.
[13]
Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

Hebat tidak Al-Quran, mukjizat dari Tuhan? Apabila kita menghadapi masalah, Allah berbicara kepada kita dengan Al-Quran.

Dan ini bukan kali pertama saya merasai kehebatan Al-Quran yang mulia itu.

Kemudian, selepas membaca terjemahan itu, saya teringat pula pada :

Surah At-Taubah ayat 71

[71]
Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Muslim, kenapa kita tidak bersatu?

Ini bukan satu-satunya contoh berlakunya ketidaksepaduan dalam kalangan masyarakat muslim. 
Daripada peringkat pelajar hingga ke dewasa sekalipun kita asyik bertengkar, bertikam lidah. Kononnya mempertahankan pandangan kita. Tapi,

Adakah usaha kita mahu mencari siapa betul siapa salah itu mempunyai maslahat yang lebih besar daripada kemajuan yang dibawa apabila manusia-manusia bersatu pada jalan Allah?

Saya dan anda tahu jawapannya.

Bertengkar bukan sahaja membuang masa  (terutamanya bagi pelajar yang perlu juga fokus terhadap pelajarannya - masa digunakan untuk memendam rasa, bertikam lidan, menenangkan hati), malahan tidak memberikan kesan positif sedikit pun.

Umat Islam bergaduh bukan sahaja dalam bidang keduniaan (seperti politik, hak dll) begitu juga dalam isu keagamaan. Entah apa-apalah yang digaduhkan.

Bukankah bersatu itu lebih baik?

Manusia punya banyak pandangan, idea dan pegangan. Ada yang betul dan ada yang salah. Yang betul kita setujui, yang salah kita perbaiki, bukan maki, cerca dan menyakiti.

Kita bersaudara bukan?

Tetapi, kenapa hati kita tidak berlapang menerima yang lain?

Korek isi hati, Koreksi iman kita..

Akhlak kita tidak sempurna, tapi berterusanlah kita membaikinya. Moga dengan itu, Allah mempercantikkan akhlak kita seindahnya.  

2 comments:

  1. yaaaaa ana setuju benar dengan harakah anti tulis ni. biasalah orang baru belajar samalah budak baru berjalan perlu memegang meja sampai terjatuh pasu. tapi orang yang terlibat itu perlu faham benar..secara mendalam..pasal itu ramai pemimpin mudah kecundang, sebab diri mereka sendiri. kemudian turun kepada kakitangan seterusnya orang yang dipimpin sendiri..

    ReplyDelete
  2. Betul kata anonymous.

    --kita masih merangkak, perlu banyak lagi belajar.

    ReplyDelete