Monday, 24 October 2011

Kumengejar kesempurnaan

Terkadang, wujud dalam hatiku ingin mempunyai seseorang yang sangat akrab denganku, dari segi penghayatan jiwa, agama dan fikrah. Alangkah susahnya! Mungkinkah aku mahukan yang sempurna? Ah, tidak mungkin aku mendapatkannya, sedangkan aku lagi tercela dan tidak bersifat sempurna.

Aku mengejar kesempurnaan. Bukan kesempurnaan hakiki pastinya. Kesempurnaan hakiki hanya milik Dia. Aku mencari kesempurnaan selayaknya seorang manusia. Dan kesempurnaan seorang manusia adalah menyerahkan diri seluruhnya kepada Rabbnya, meninggalkan hiburan yang tidak mengingatkan dirinya kepada Allah, sepanjang masa menimba ilmu dunia dan akhirat, melakukan dosa kecil tetapi selalu bertaubat dan sentiasa memperbaiki diri dengan amalan sunah2 nabi Muhammad saw.Begitulah kesempurnaan seorang muslim menurutku.  Tentulah darjat yang lebih tinggi wajar dicapai seperti Imam Shafie, HAMKA dll. Tapi, cukuplah jika semua manusia muslim sekurang-kurangnya menjadi seperti yang di atas. Seharusnya, itulah yang kita kejar, sekurang-kurangnya.

Menjadi seorang mukmin yang sempurna, tidak lengkap jika hatinya kotor. Dan.. ah! Manusia susah untuk bersih dari kotoran hati. Aku sendiri sedang bermujahadah. Moga Allah membantu kita sihat daripada penyakit2 hati. Sesungguhnya penyakit hati itu banyak. Marah, dendam, hasad, malas dan lain2 sifat syaitani.

Harapnya tidak ada manusia yang keliru dengan maksud kesempurnaan di sini. Kuulangi, sempurna di sini tidak bermaksud tidak melakukan sebarang dosa dan nista, tetapi sempurna dari sudut manusia seadanya, iaitu bersih daripada penyakit hati dan melakukan dosa kecil tetapi selalu segera memohon ampunan Tuhan.

No comments:

Post a Comment