Sunday, 23 October 2011

Hari ini, aku bertemu lagi dengan dia..

Hari ini, aku ke sekolah. Dipanggil oleh seorang sahabat untuk meluahkan isi hatinya. Ternyata fikrah ahli2 badan kepimpinan kita tidak sama. Ah, itu bukan fokusnya untuk entri kali ini. Setelah selesai aku perjumpa dengannya aku dan seorg shbat lain ke kailan. Kmdian pulang dr sana menaiki bas. Tapi.. Ah, diri tidak pernah tidak kecewa apabila ke mana2. Sedih melihat gelagat anak2 muda generasi muslim marcapada ini. Ya Allah, terangkanlah hati kami seua untuk mendpt petunjuk-Mu dan jadikanlah Islam sebagai Din kami selengkapnya!

Bas untuk aku pulang ke kubang semang berhenti di depan sekolah. Di situ, naik seorang sahabat, berbaju hitam dan bertudung oren cair. Aku gembira! Girang berjumpa sahabat lama dari Kisas itu yang singgah sebentar melawat sekolah lamanya. Di dalam bas, aku mencungkil apa2 cerita di Kisas. Subhanallah!Subhanallah! Sungguh hina diri ini. Aku tidak layak menjadi pemimpin.

Sahabatku itu bercerita tentang KU dan PKU yang kedua-duanya hafiz dan hafizah. Aku mula terasa kerdil. Di sana, dia menceritakan tentang betapa ukhwah antara senior dan junior. Erk, sekali lagi aku rasa kecil. Di sana, perhubungan lelaki perempuan amatlah terjaga. Sehingga ada seorang ikhwah (katanya seorang hafiz) tidak pun membaca surat perihal arahan guru supaya berjumpa guru tersebut, malah menyuruh sahabatnya mebacakan surat tersebut kerana surat itu dari seorang akhawat senior.Sahabatku itu juga menceritakan bagaimana dalam setiap jawatan itu, diabil berat tentang peribadi orang tersebut. Misalnya, untuk menjadi seorang pustakawan sahaja, sesorang perlu menghafaz surah As-Sof dan ditemu duga. Allah! Hina lagi rasa diri. Di sana juga, katanya, kalau melakukan sesuatu dosa, akan segera Allah buka pekung di dada itu, agar dia sedar. Ah, ada sikit-sikit sama seperti di Tanah haram. Kenapa mereka di sana begitu sekali hebatnya? Kerana betapa mereka di sana menjaga syariat Allah swt, dan kenapa tidak pula Allah menjaga diri mereka.
Oh ya Allah, aku pasti, suatu hari nanti bila aku melawat seklh itu, aku tak akan kecewa seperti kecewanya aku dengan sekolah2 lain yang hanya indah khabar dari rupa.

Kadang-kadang timbul rasa bahawa di sana hebat kerana orang2nya insan terpilih. Betullah tu. Lagipun hanya 2 tingkatan sahaja. Lebih mudah untuk mentadbir. Para pelajar pula ada yang huffaz. Ah, apa yang dapat disangkal lagi tentang sekolah itu. ..dan apabila aku mendengar cerita tentang sekolah itu, aku muhasabah diriku balik. Betapakah aku menjaga hubunganku dengan Allah? Adakah sehebat mereka? Dan betapakah fikrahku sehebat mereka? Semuanya adalah persoalan yang aku sendiri tahu jawapannya. Dan salah. Salah jika aku merasa aku sudah cukup baik. Atau merasa sedikitpun. Kerana setiap kali sahabatku dari kisas itu menceritakan tentang sekolahnya. Subhanallah! Tahulah aku, aku insan yang tercela. Banyak lagi salah, silap, lemah, khilaf. Yang semuanya perlu dibaiki dengan sebaiknya agar aku dapat juga memimpin mereka sebaiknya. Kerana, tidaklah aku terfikir melainkan jika pemimpinnnya baik maka anak2 buahnya juga baik, insya-Allah. Tapi jika atasnya buruk, dibawahnya apakan diharap lagi.

Ya Allah, kuatkan aku untuk menjadi kuat membaiki diri dan sekelilingku!.

No comments:

Post a Comment