Thursday, 1 September 2011

Merdeka

Hari ini kita sambut merdeka..
Merdeka dari segi apakah sebenarnya kita ini?

Adakah esok,
kita bakal juga sambut merdeka yang sama?

1 syawal, saya pergi berkunjung ke rumah ibu dan ayah mentua sepupu. Tak jauh. Sekitar 5 minit perjalanan kereta. Sambil menikmati hidangan yang disediakan, tuan rumah membiarkan tv terbuka. Saya sekadar mengerling-ngerling tv tersebut. Saluran 104 ASTRO RIA. Ketika itu pula, ada beberapa kumpulan artis menyayikan lagu merdeka. Hati membara dengan amarah. Bukan kerana lirik lagu yang mereka dendangkan. Bagus liriknya. Kata mereka, kita perlu merdeka dari segi pemikiran, akal : merdeka dari segala2 unsur penjajahan mental, rohani, spiritual dan fizikal. Tapi yang membuatkan saya marah melihat program tersebut adalah kerana mereka. Ya, mereka - penyanyi2 itu yang nampak begitu bersemangat menyanyi, seperti menghayati setiap baris kata yang mereka lafazkan. Kononnya.. Namun, lihat sahaja pada pakaian mereka. Tiada satu pun yang berpakaian mengikut etika Melayu tambah2 lagi syariat Islam. Semuanya berpakaian mengikut budaya barat. Pergaulan mereka juga : bebas bersama lelaki dan perempuan, bertepuk tampar segala. Waduh! Sakitnya jiwa. Inikah merdeka dari segi pemikiran yang mereka katakan? Apakah mereka mengerti makna kemerdekaan yang sebenar-benarnya.

Kata mereka : Kita perlu bebas. Bebas melakukan apa sahaja, termasuk bebas daripada kongkongan agama. Bebas berfikir mana baik mana buruk. Itulah merdeka!
Kata kita : Ternyata kalian tidak merdeka lagi. Kalian terjajah oleh anasir jahat. Manusia itu, jika tidak dipandu, mereka akan menurut nafsu. Kerana itu Islam datang. Supaya kita tidak menjadi hamba kepada yang jahat2 tetapi hamba kepada Tuhan Yang Benar, supaya kita tahu mana benar mana batil mengikut yang sebenar-benarnya.

No comments:

Post a Comment