Friday, 9 September 2011

Freemason dan hiburan

Freemason. Ramai yang telah terdedah kepada kewujudannya.
The Arrival. Dokumentari tentang perancangn Yahudi
Buku Simbol Yahudi. Bahan hangat yang dibaca oleh pelajar agama.
Anugerah Juara Lagu. Ada unsur lambang freemason pada lambangnya.
Harry Potter. Pada dahinya tanda petir yang sangat rapat dikaitkan dengan sihir yahudi.

Banyak bukti adanya pengaruh yahudi dalam pelbagai perkara. Dalam hiburan kebiasaannya.
Tapi.. tidakkah anda semua merasa ada sedikit kepelikan di sini?

Apakah yang kita lakukan setelah mengetahui semua itu?
Boikot AJL? Boikot Lady Gaga? Boikot hiburan?

Hah! Inilah silap kita. ..dan sebab kenapa yahudi tanpa ragu-ragunya menimbulkan bukti2 kewujudan pergerakan mereka, freemason, secara terang-terangan kepada awam kerana mereka tahu walaupun orang muslim mengetahuinya mereka hanya mampu berkata dan mengutuk tanpa ada tindakan untuk mencegahnya. Tidak pun walaupun sekadar mencegah kemungkaran itu dengan hati. Jadi, buatlah mereka sesuka hati kerana secara tidak langsungnya mereka sekarang mendapat lampu hijau daripada muslimin itu sendiri.

Banyaklah kesilapan kita dalam hal ini. Dan kita perlu membaiki diri dalam banyak aspek kehidupan kita. Agama, hiburan dan gaya hidup kita. Kita sedang hidup dalam budaya hedonisme. Hedonisme tidak hanya merujuk kepada orang-orang yang siang malam berada di pub. Tapi juga ketagihan kita dalam banyak perkara hiburan. Dan selayaknya seorang muslim mengurangkan hiburan dalam hidupnya dan lebih banyak berfikir dan mengerah keringat untuk agamanya. Hatta, bagi diriku, jika seseorang itu mendengar nasyid sekali pun atas alasan untuk diperingati, lebih baik jangan jikalau rentak nasyid itu akan mengganggu jiwa dan iman yang sedang tenang. Kerana dalam mencari ketenangan itu, lebihlah baik menghayati bacaan al-Quran yang penuh dengan keindahan itu.

No comments:

Post a Comment