Tuesday, 30 August 2011

Ilmu

Ilmu itu luas,
biar ke serata dunia kita jajah,
biar setiap penjuru ruang kita terjah,
kerana Maha Besar Tuhan yang Maha Mengetahui itu,
ilmu-Nya terlampau luas untuk diteroka,
dan atas kecetekan ilmuku ini,
aku cemburu pada manusia yang punya bergunung ilmu.

Fitrah

Ketahuilah,
bahawa manusia itu lemah,
walaupun zahirnya nampak kuat, tabah dan gagah,
kerana lemah itu fitrah.

Sunday, 28 August 2011

No tittle - just feeling -

This is life. The last time you saw them, they are nice, well-played with you, caring, soft spoken, innocent.. but the next time you saw them, they aren't like the last time you met them. They've changed to somewhat a new world that you no longer understand.
But then, you feel guilty 'cause you and them had once been friends and now you've left them for study's purposes. You know, they got to MRSM, SMS, SBT etc.. and you are in a SMKA. Some might have gone to a better school than mine. Deep inside, I hope to see them getting much better than the last time we met, longing to see it.. but to no avail, no such betterment.

And there's mixture of feeling that tried to engulf me. The sense of sad, missing..guilt - mostly. They're your friends, muslim youths, the hope for a better muslim generation tommorrow, but..
the light seems to become so damn paler and paler..

Ramadhan and Me, How I miss it!

I don't know whatever i'm feeling right now
you just feel unsecure..
..as the Ramadhan is going to be so far away from me
..and how would I say to it so it won't leave me here?
..and how I would like to say to you Ramadhan,
that I'm already feeling so in dire miss of you
and hope you could come again tomorrow and would never leave me.
'Cause I'm already missing the night I've spent with you,
the recitation of the beautiful verses of the Holy Quran,
the zikr that make me feel so close to God,
the sincere doa for forgiveness,
the indulgence in my prayer,
and the cold ablution that refresh me.
Oh, how I miss you Ramadhan,
and hope you would never ever leave me.

Palestin dan Kita

Membaca buku 'Palestin Masalah Kita Bersama' karangan Dr. Yusuf Al-Qardawi, seorang ulama' muktabar, kemudian mendengar pula lagu 'Freedom' alunan suara merdu Mahir Zain daripada corong radio menerusi frekuensi 89.0 (ikim.fm), hatiku menjadi pilu. Rasa syahdu. Rasa sedih. Rasa itu datang lantaran melihat nasib saudara sendiri di bumi barakah, bumi para anbiya' - tanah yang menjadi rebutan rejim zionis. Kononnya itu tanah nenek moyang mereka. Di situ kata mereka terletaknya Haikal Sulaiman. Dan di bumi suci ini telah pun mereka bina sebuah negara haram Israel. Lantas kini, di mana atlas dunia sekali pun, bumi palestin sepertinya telah lenyap daripada peta dunia... Persoalan yang timbul, di manakah umat Islam? Kebanyakannya hanya mengadakan demonstrasi jalanan yang tidak lebih daripada sekadar jeritan dan laungan. Di manakah tindakan kita? Di manakah kekuatan kita? Di manakah pemimpin bumi Arab yang semestinya paling layak untuk membela Islam? Di manakah kita semua umat Islam pada hari ini?!

Kita di sini. Ini bumi Malaysia. Kita wujud tapi seperti tidak ada. Kesedaran umat Islam sendiri kurang dalam memperjuangkan nasib masjid Al-Aqsa itu. Masjid itu masjid mulia. Kiblat pertama umat Islam sebelum Kaabah, tempat berlakunya Israk dan Mikraj. Bumi itu bumi mulia. Bumi yang disebut beberapa kali dalam Al-Quran, bumi yang dikatakan Allah bumi barakah, bumi para anbiya'... dan mereka di sana, insan terpilih memperjuangkan agama Allah ini. Adakah kita di sini tidak mahu termasuk dalam insan terpilih itu?

Sebahagian kita mungkin tidak berkemampuan untuk ke sana. Yalah, perlukan kekuatan dan wang. Kita di sini saja sudah mampu untuk membantu mereka. Nyahkan pemikiran barat kita. Nyahkan hiburan yang keterlampauan daripada hidup kita. Nyahkan hiburan yang tidak membawa kita mengingat Allah, yang tidak memberikan apa2 pengajaran dan nilai. Bangkitkan semangat juang dalam diri. Bangkitkan roh menuntut ilmu dunia dan akhirat, lebih2 lagi. Amalkan Islam secara sepenuh-penuhnya, dari segenap aspek kehidupan, hiburan, ibadah, pemikiran dan tujuan hidup. Amalkan segala sunnah nabi, kerana biarpun ianya sunat tapi jika kita tidak melakukannya, kita bukannya tak dapat apa2 seperti yang dikatakan orang, tapi kita mengalami kerugian besar.

Dan dakwah itu perlu berlaku secara berterusan. Akhlah umat Islam perlu dibentuk semula. Umat perlu kembali kepada Islam yang tulen berdasarkan Al-Quran dan Sunnah. Jangan bertaklid buta, kerana menjadi pak angguk itu membawa kepada kejumudan akal pada kebiasaanya. Berfikiran jauhlah untuk kesejahteraan dan kebajikan umat. Berjemaahlah. Kerana serigala itu tidak akan makan kambing yang berada dalam kumpulan yang besar. Dan pertolongan Allah itu juga datang kepada jamaah.

Dan atas segala usaha yang kita lakukan dengan segala kudrat yang telah Allah kurniakan, bakal dikira di akhirat kelak sebagai kebajikan untuk diri kita. Moga Allah memilih kita memperjuangkan agama-Nya ini.

Saturday, 27 August 2011

Kenapa kalian tidak memahami?

Aku dan kalian, jarang2 bersembang. Tiada hal penting pun untuk dibicarakan. Dan aku akan hanya merujuk kepada kalian jika perkara tersebut tidak dapat diselesaikan tanpa kalian. Tapi, kalian benar2 kurang memahami prinsip kami ketika berhubung dengan kalian. Dan jauh di sudut hatiku aku berharap kalian memahami kami.

Kenapa kalian terlampau mudah, terlampau santai ketika berhubung dengan kami? Dan kemudian, kalian berharap benda yang sama daripada kami. Sedangkan kami cuba menjaga perhubungan dengan kalian. Kami ingin menjaga pandangan kami. Kami ingin menjaga hati2 kami. Biarlah kemesraan kami hanya untuk orang yang berhak. Dan kalian tidak berhak. Gelak tawa bersama kalian, tentulah kami malu... dan disebalik semua itu, kami juga insan. Kadang-kala kami terlanjur, dan aku berharap sangat kalianlah menegur kami atau cukuplah sekadar kalian menunjukkan contoh dengan tidak melakukan begitu. Hakikatnya, kalian tidak kisah.

Aku tahu ini juga tanggingjawab kami. Kami sudah melakukan sedaya kami, dan kami berharap kalian juga memainkan peranan kalian. Aku berharap kalian menghormati permintaan kami ini. Aku dahulukan dengan jazakallahukhairankasira.

True Friendship

I f you are currently searching for a true friendship, now, let me give you some tips.

Bear in your mind that,
Friendship is not about receiving , it's about giving. Well, generally live is about giving, not receiving.  It's about how much you could help your friends for the benefit of them in the world and the hereafter.. It's about how much you could pour them with pure love as they are muslim and we are muslim and Rasulullah saw said that muslim should love each other. That's what a true friendship is  - give and love. You hope for reward to none others but Allah, not even any of your friends. In Quran He even said, never even request to receive even the words 'thank you' when you give to others.
And when one day, you've achieve these, you've understood these, it's then i could be sure, your life will be contempted.
What I mean is that, dont' quest for a true friend, but hope for it, don't endeavour it, but be one of it.

Friday, 26 August 2011

Lailatulqadr yang kucari dan kurindui

Lailatulqadr yang kucari,
yang kurindui,
yang kuingin sekali bertemu dengannya,
dengan amalan ibadah,
penuh khusyuk kepada Tuhan lailun itu dan perindunya ini.

Aku tak tahu adakah aku perlu menangis atau tidak. Tapi kesedihan hatiku tidak dapat ditahan-tahan lagi. Sungguh aku tahu bahawa setiap yang telah tentukan punya hikmah di sebaliknya. Namun, sungguh, terhadnya akal kemanusianku. Selagi manusia tidak tahu betapa besar dan berharganya benda yang ghaib itu, selagi itu dia akan merintih sedih.

Bagaimana jika malam ini malam lailatulqadr? Bagaimana jika ia esok atau lusa atau sepuluh malam terakhir?
Dan sepastinya malam yang mulia itu berada pada sepuluh malam terakhir, itu tidak dapat dinafikan.
Dan bagaimana jika aku terlepasnya? Bagaimna jika aku terlepasnya seumur hidupku? Bukankah aku akan termasuk dalan golongan yang rugi, serugi-ruginya? Dan bagaimanakah bakalku menghadap Tuhanku yang Maha Mulia itu dengan wajahku yang maha hina ini? Dengan amalanku yang sudah sememangnya sedikit dan tak mampu pula digandakan dengan 1000 bulan itu? Sungguh aku dalam kerugian yang sangat nyata dan besarnya!

..dan hakikatnya, aku tak mampu berbuat apa2 kerana tiadalah insan mengawal peraturan alam itu,
juga hati yang pilu ini. Hanya Dia Tuhan yang Satu, yang Maha Berkuasa atas setiap sesuatu, yang hanya pada Dia manusia bersatu...Dia yang menentukan segalanya dan Dia itu adalah..Al-Haq, kalau kalian masih belum mengetahuinya lagi.

Sunday, 21 August 2011

Hasratku

Ini hasrat aku. Dulu, aku ingin sekali berada di sini. Indah khabarnya hingga membuatkan aku teresak-esak, bermimpi ingin berada di sini. Hingga juga satu saat, Allah mengizinkan aku berada di sini. Hati bersyukur kepadaTuhan yang Maha Mendengar suara hamba-hamba-Nya. Aku tak mahu bertapi-tapi. Cukuplah sekadar aku mengucapakan qadrakallah a faala. Allah yang mengizinkan segala yang berlaku. Aku kecewa, aku juga melihat ramai lagi kecewa. Dan kekecewaan sekali lagi membuat aku menangis. Dan sejak di tingkatan 2, aku berdoa agar aku mampu dan diberi peluang untuk mengubah biah di sekolah ini. Dan kiranya, doaku didengari Allah.

Di sebalik kesedihan itu, aku masih bersyukur. Kerana di sini masih menyediakan aku dengan tarbiyah hidup. Aku jumpa guru2 yang baik sahabat2 yang baik. Aku dapat menuntut ilmu agama, biarpun sebahagiannya aku perlu bergerak sendiri. Aku membaiki diri di sini. Aku berjumpa Allah di sini. Aku memilih jalan ini di sini. Dan moga Allah mengekalkan hidayah ini juga menambah-nambahkan nikmat ini.

Sebelum pemilihan, aku menyerahkan sungguh2 hal ini kepada Allah. kerana memikul amanah sebesar ini bukan sesuatu yang main2. Dan kiranya, amanah ini diberikan kepada aku. Sungguh ia berat! kerana tiadalah aku memikirkan benda lain melainkan amanah ini...sepertinya, sepanjang masa. Kerana ku tahu, banyaklah amanah yang perluku pikul. Amanah yang baru ini, amanah aku sebagai pelajar muslim, amanah aku untuk meneruskan dakwah, amanah aku kepada ibu bapaku, guru2ku, keluargaku dan sabahat2ku. Apakah aku sanggup menghadapinya! Moga, Engkau ya Allah, kuatkan aku dengan pertolongan-Mu.

Maka di sini, aku memohon kepada kalian, semuanya, bantulah aku agar kita sama2 dapat menegakkan biah islamiah dan solehah di sekolah ini. Itulah matlamatku: moga biah islamiah dan solehah mampu untuk tertegak di bumi sekolah ini. Tegurlah aku jika aku tersilap, beritahulah aku jika ada yang lebih baik daripada yang aku lakukan, doalah kebaikan ummah ini juga untuk diri kita. Moga Allah melimpahkan rahmat-Nya ke atas usaha kita semua.

Jika dulu aku menyerahkan pemilihan itu kepada Allah sebulat-bulatnya, biarlah kali ini aku juga menyerahkan sebulat-bulatnya segala usaha yang bakal aku dan kalian akan lakukan. Moga Allah membantu kita untuk menegakkan syariat agama yang hak ini!

Friday, 12 August 2011

Baikilah diri

Jadilah manusia yang sentiasa membaiki diri. Tak pernah rasa cukup dengan ilmu yang ada, tak pernah rasa cukup dengan kebaikan yang dilakukan, tak pernah rasa cukup dengan ibadah yang dilaksanakan - tak pernah rasa cukup dengan segala-segala yang baik yang ada pada diri dia. Justeru, dia akan terus mencari dan mencari cara untuk membaiki diri.

Jika sekali kita merasa kita sudah mencukupi, ketahuilah bahawa itulah tanda hatimu masih belum sempurna. kerana hati yang sempurna, tidak akan pernah cukup dengan ilmu, kebajikan dan ibadah..

Itulah yang perlu kita ingatkan pada diri. Tidak mengapa jika kita ada kekurangan, tetapi risaulah jika kita merasa cukup dengan kelebihan yang kita miliki. Kerana tiada kesempurnaan hakiki melainkan Dia.

Sunday, 7 August 2011

Esok

Setiap detik menghadapi hari esok,
jantung berdegup makin kencang.

Moga, ya Allah, Engkau pilihlah yang terbaik untuk diri kami dan agama kami!

Saturday, 6 August 2011

Hampa

Wahai manusia,
Jangan campurkan yang hak dengan yang batil!
Jangan campurkan Islam dengan kejahilan!

Ketahuilah mana yang benar mana yang salah,
dan seketika kau menjadi Islam,
Jadilah islam seluruhnya!

Friday, 5 August 2011

Keberanian

Kekuatan. Aku mencari kekuatan.
Kini aku baru tahu, kekuatan apa sebenarnya yang aku cari.
Aku mencari KEBERANIAN.
Keberanian untuk menjalankan hidup Islam biarpun akan dikatakan pelik.
Keberanian untuk menyatakan kebenaran biarpun bakal dicemuh.
Keberanian untuk mengamalkan amar makruf dan nahi munkar biarpun nanti tidak diredai orang.
Aku mencari keberanian..
Keberanian untuk menegakkan agama ini.

Ya Allah, pilihlah aku menjadi manusia yang menyebarkan dan menegakkan Islam yang benar ini!

Dakwah

Aku kedangkalan ilmu,
wahai kalian,
ajarlah aku tentang dakwah!