Sunday, 31 July 2011

Belia muslim yang matang

Menurut Hilal Asyraf, Islam menuntut umatnya untuk menjadi matang.

Untuk kenyataan di atas, saya tidak punya apa2 bantahan, malah saya sangat menyokongnya.

Sudah lama saya berfikir begitu. Terasa betapa ia sangat2lah betul.
Kenapa saya katakan yang sedemikian?
Kerana apabila kita matang, kita tahu matlamat hidup kita yang sebenar, bagaimanakah cara kita menjalani hidup, tahu setiap tanggungjawab kita di dunia sebagai seorang anak, muslim, daie, pelajar, pekerja dll.
Dan kerana dia tahu untuk apa dia hidup, tentulah dirinya selalu sibuk melakukan semua tugasannya dan, perkara yang lagha pasti dapat dijauhi. Itulah sebenarnya. Tentaulah dia tahu apa yang baik dan apa yang TERbaik! - untuk diri, saudaranya dan agamanya di dunia dan di akhirat.

Maka, marilah kita menjadi lebih matang. Kita tentukan tujuan hidup kita. Bukan sekadar mengatakan 'aku hidup kerana Allah' tetapi kehidupan kita tidak langsung mencerminkan pengabdian diri kita kepada Allah swt. Tetapi seharusnya kita menjadikan setiap gerak kerja kita untuk agama Allah ini, kerja dakwah dan menuntut ilmu.
Kedua, baiki cara hidup kita. Bagaimanakah sebenarnya kehidupan seorang mukmin. Ikutlah sunnah Nabi junjungan kita saw. Adab2 yang diamalkan. Ibadah2 yang dilaksanakan. Setiap perlakuan baginda menjadi ikutan. Itu seharusnya kita lakukan. Cara hidup juga merangkumi semua. Dalam perlakuan kita : makan, tidur dll; dalam sosial : menjaga adab pergaulan, pergaulan sesama muslim seperti beri salam, berjabat tangan dll.

Jadi, marilah kita menjadi pemuda-pemudi Islam yang lebih matang, yang memikirkan masalah umat dan berusaha untuk membaikinya!

p/s: Sepastinya sentiasa mengislah diri sepanjang masa, insya-Allah.

No comments:

Post a Comment